Minggu, 25 Maret 2012

Cara Mengembangkan Empati Aanak

Sikap berempati adalah sikap yang ditunjukkan untuk memahami apa yang dirasakan atau, lebih tepat, untuk memahami apa yang Anda akan merasa seperti jika Anda berada dalam situasi itu. Ini adalah perluasan dari konsep diri, tapi jauh lebih kompleks. Hal ini membutuhkan suatu kesadaran bahwa orang lain menganggap diri mereka dengan cara yang baik mirip dengan dan berbeda dari cara yang Anda lakukan, dan bahwa mereka juga memiliki emosi mereka persekutukan dengan pikiran-pikiran dan gambar.
Tidak seperti kecerdasan dan daya tarik fisik, yang sangat tergantung pada genetika, empati adalah keterampilan yang anak-anak belajar. Nilainya adalah multifold. Anak-anak yang empatik cenderung untuk berbuat lebih baik di sekolah, dalam situasi sosial, dan dalam karier mereka dewasa. Anak-anak dan remaja yang memiliki jumlah terbesar keterampilan pada empati dipandang sebagai pemimpin oleh rekan-rekan mereka. Para guru terbaik keterampilan yang orang tua anak-anak.
The precursor empati dapat dilihat pada anak-anak pada hari pertama atau kedua dari kehidupan. Seorang anak yang baru lahir menangis di kamar bayi rumah sakit akan memicu sering menangis pada bayi lainnya di ruangan itu. menangis seperti itu tidak benar layar empati. Bayi baru lahir tampaknya hanya menanggapi suara yang membuatnya tidak nyaman, seperti yang ia akan ke suara keras.
Balita terkadang menunjukkan perilaku yang paling dekat dengan empati yang benar dalam usaha pertama mereka untuk terhubung ketidaknyamanan orang lain dengan mereka sendiri. Ketika melihat 2 tahun menangis ibunya, ia dapat menawarkan dirinya mainan dia telah bermain dengan atau cookie dia sudah menggigit. Dia memberikan sesuatu ibunya bahwa dia tahu telah membuatnya merasa lebih baik ketika dia menangis. Tidak jelas, bagaimanapun, apakah anak memahami apa yang dirasakan ibunya, atau hanya kecewa dengan cara dia bertindak, banyak cara anak anjing akan muncul dan menjilat wajah seseorang yang menangis.
Pada saat seorang anak sekitar 4 tahun, ia mulai emosi rekannya dengan perasaan orang lain. Sementara satu anak mengatakan ia memiliki sakit perut, sekitar 4-year-olds mungkin datang dan menghiburnya. Lainnya, banyak yang bingung dan ngeri orang tua dan guru, akan berjalan di atas anak dan memukulnya di perut.
Namun dalam setiap kasus anak yang sehat adalah menunjukkan empati-Nya bagi orang yang sakit. Anak yang agresif tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan skill dia sudah berkembang. Rasa sakit anak lain membuatnya merasa tidak nyaman. Alih-alih melarikan diri atau menggosok perut sendiri, seperti yang mungkin dilakukan setahun sebelumnya, ia merasa frustrasi dan bulu luar.
Pengajaran Empati Read more: Mengembangkan Sikap Empati Pada Anak | belajarpsikologi.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar